Mual dan Masih Mual

Sedang bersiap berangkat kantor, mual kembali mendera, dua kali. Sebelum mandi aku atasi mual dengan minum susu hangat. Udah mau berangkat, kok malah semakin menjadi, ditambahin pusing dan lemas pula. Suami yang ganteng minta dia nganterin...tapi kok jadi kemanjaan nantinya... jadi aku kuatin untuk berangkat sendiri, pelan tapi pasti.

Riding motor cycle, berat tapi aku gak boleh manjain kehamilanku yang ke dua ini. Aku mau seperti ketika hamil Faiz, bertempur melawan macet dan kendaran yang sliwar sliwer. Jadi meskipun mualnya pake banget, aku berusaha naik motor sendiri, kecuali sudah kesusahan.

Sebetulnya gampang sich melawan mual ketika hamil, ngingat hamil pertama dulu sepertinya akan terbantu, sepertinya siich...karena tiap kehamilan itu berbeda-beda. Aiiiich Faizku yang dulu sangat membantuku selama di dalam perutku, menjadi pribadi yang mandiri, enggak rengekan, enggak manja, gampang makannya kecuali mang lagi kurang fit badannya. And now, masa siiich berbanding terbalik?

Seharian kemarin, hari Minggu aku mengkontrak satu pojokan di ruang televisi. Aku tiduran dan makanpun aku di situ, minta disediakan dan dibereskan bekas makanku, siapa lagai kalau bukan oleh suamiku. Pagi aku minta bubur kacang hijau, beli di pasar. Pulang dari pasar yang ada hanya sari kacang hijau saja, tapi Alhamdulillah aku minum saja.

Sedikit- sedikit aku makan nasi dan tempe orek, tersisa uhuuuuk suamiku rada jengkel. Siang aku dan Faiz sendirian, dua kali dalam tayangan menyajikan pizza, kepingin...tapi gak pake garuk-garuk pintu karena enggak bisa keluar atawa pesen *gak ada doku banyak di rumah.

Pindah kepinginan, pingin mie goreng...hujan gede, Faiz aku coba tinggal di rumah sendirian, aku ke warung depan...eiiits, tutup pula dan Faiz malah celingukan di pintu gerbang. Pupus pingin pizza ma mie goreng. Ngerajuk ma suamiku, bakalan keterlaluan *pun ini bukan ngidam kok, pikirku *cuma kepingin saja, ada syukur enggak juga gak nendangin ember.

Akhirnya ide datang, buat martabak mie yuk...Faiz seneng sekali, pake lonjak-lonjak kepingin bantuin ummi. Alhamdulillah, Faiz aku minta makan sendiri mau, aku nyerah dalam suapan ke tiga *mual dan tidak bisa lagi masuk nasi dan martabak mienya. Kata Faiz, dipaksa saja mi... Hua...nangis sesenggukan.

Sorenya, sebelum hujan kembali menderas, ketika suamiku sudah pulang aku keluar bareng Faiz beli mie goreng di warung depan. Pyuuuh...rasanya dah laper sekali, Faiz minta didahulukan, jawabanku "ummi dulu...." tapi karena enggak tega, akhirnya aku buatin sembari aku makan. 

Sebelum bobo, aku bakar roti tawar dan minum air putih, lalu minum vitamin asam folat. Alhamdulillah, bnagunnya ituh gak mual, tapi kok mau berangkat kantor mualnya pake banget ya? mana cuaca mendung dan mendukung untuk narik selimut? 

astin 6w

0 comments:

Post a Comment